Home » Petanda dan petanda

Petanda dan petanda

Semasa perjalanan pulang dari kedai komputer ahad lepas hujan mencurah-curah menimpa bumi dan sebagai lelaki power dan angkuh aku hanya berjalan meredah hujan tanpa sedetik pun rasa ingin berlari. Bukankah hujan itu rahmatNya jadi kenapa mahu lari darinya.

Sampai ke destinasi yang aku hendak tuju yang berbumbung, aku lap muka, keringkan rambut aku yang sudah hilang gayanya. Hmmmmm, selok poket satu persatu, periksa wallet? ada. telefon pintar kesayangan? Ada. 

Ehh kejap, telefon kesayangan. Oh tidak, mungkin aku lupa aku punya telefon power yang tak mampu menahan air seperti mana aku. dan yea, phone aku terus tak mampu bernafas lalu menghembuskan nafas terakhirnya, dipercayai akibat lemas sebentar tadi. (Dibaca: Telefon masuk air)

 Untuk seketika, aku tak bereaksi apa-apa pun. Aku menghela nafas. Nafas yang sangat panjang. Tanpa bercakap apa-apa, aku hanya pandang telefon pintar itu. Aku lap gunakan sapu tangan aku. Aku biarkan telefon itu.

Apa dah jadi dengan aku? Nak mengeluh, nak memaki hamun pun tak mampu? Nak menyesal, nak ulang beribu kali perkataan, kalau kalau kalau kalau kalau? Aku hanya senyap. Terus diamkan diri.

Adakah ini petanda baik yang aku dah semakin banyak bersabar? Petanda aku sudah boleh menerima sesuatu yang buruk terjadi kepada aku, tanda redha dan pasrah aku makin tinggi? Atau ada petanda lain?

Aku berlalu pergi sambil kepala memikirkan telefon apa yang patut gantikan telefon aku yang lemas ini.

Hmmmmm

0 Kata:

 
Web Analytics